Home / Hukrim / 6 Korban Akan Dikafani di Petamburan, Dikubur di Megamendung
Foto: Penampakan mobil polisi yang terlibat dalam baku tembak dengan pengikut Habib Rizieq di Tol. (ist)

6 Korban Akan Dikafani di Petamburan, Dikubur di Megamendung

JAKARTA, DELEGASI.COM- Front Pembela Islam (FPI) berencana untuk membawa enam jenazah yang tewas ditembak dalam bentrokan dengan polisi di tol Jakarta-Cikampek ke Petamburan, Jakarta Pusat.

Kuasa hukum keluarga korban, Rinaldi Putra menuturkan bahwa pihaknya sudah menyiapkan kegiatan prosesi pemandian jenazah di sekitar markas FPI tersebut.

“Jika dikeluarkan Insya Allah akan kami bawa ke Petamburan untuk dimandikan sekaligus dikafankan,” kata Rinaldi kepada wartawan di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta pada Selasa (8/12).

Namun demikian, kata dia, pihaknya menyerahkan sepenuhnya keputusan pemakaman tersebut kepada keluarga enam Laskar FPI yang tewas ditembus timah panas polisi.

“Dari pihak DPP FPI itu memperbolehkan untuk dibawa pulang. Tetapi, kami ada beberapa masukan sudah disiapkan di Megamendung,” ucapnya.

Rinaldi menjelaskan, hingga saat ini kuasa hukum masih belum dapat melihat jenazah dari enam orang tersebut. Kata dia, penyidik yang bertugas masih menunggu keputusan dari pimpinannya.

 

Laskar FPI batasi aparat polisi saat mengirim surat panggilan ke kediaman Habib Rizieq Shihab. (Suara.com/Bagaskara)

 

“Sampai saat ini kami belum tahu alasan pastinya,” kata Rinaldi lagi.

Diketahui, enam jenazah korban penembakan itu sempat berada di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur. Polisi mengklaim tengah melakukan serangkaian pemeriksaan kedokteran forensik terhadap jenazah korban.Oleh sebab itu, pihaknya tak dapat menyerahkan langsung para jenazah kepada keluarganya.

FPI pun sempat menuntut kepada Polri untuk menyerahkan jenazah 6 anggota Laskar FPI yang ditembak polisi di Tol Cikampek.

Sekretaris Umum FPI Munarman bercerita bahwa pihak kuasa hukum FPI dipersulit saat ingin melihat dan meminta 6 jenazah korban untuk diambil pihak keluarga di RS Polri Sukanto, Kramat Jati, Jakarta Timur (7/12) malam.

Munarman menilai pihak RS Polri telah memperlakukan jenazah layaknya seorang tahanan yang memiliki masalah hukum. Ia pun berharap agar jenazah itu segera dikembalikan ke pihak keluarga agar segera dimakamkan dengan baik.

//delegasi(CNN)

 

Komentar ANDA?



About Delegasi Online

Check Also

Tawuran Warga Desa Saosina Vs Wotan Waiwerang, 2 Korban Terkena Anak Panah

ADONARA-DELEGASI.COM--Tawuran antara masyarakat Desa Saosina dan masyarakat lingkungan Wotan, Kelurahan Waiwerang Kecamatan Adonara Timur, Flores ...