Ditolak Selandia Baru, Jurnalis Ini Minta Bantuan Taliban

Jurnalis Selandia Baru Charlotte Bellis. Foto/New Zealand Herald

WELINGTON, DELEGASI.COM – Seorang jurnalis Selandia Baru yang sedang hamil mengatakan dia meminta bantuan Taliban dan sekarang terdampar di Afghanistan setelah negara asalnya mencegahnya kembali karena padatnya sistem karantina COVID-19 .

Dalam sebuah kolom yang diterbitkan di The New Zealand Herald pada hari ini, Sabtu (29/1/2022), Charlotte Bellis mengatakan itu “sangat ironis” bahwa dia pernah mempertanyakan Taliban tentang perlakuan mereka terhadap perempuan dan dia sekarang mengajukan pertanyaan yang sama dari pemerintahnya sendiri.

“Ketika Taliban menawarkan Anda – seorang wanita hamil yang belum menikah – tempat yang aman, Anda tahu situasi Anda kacau,” tulis Bellis di kolomnya seperti dikutip dari AP.

BACA JUGA: Jadi Komandan Batalion Perempuan ISIS, Mama Muda Fluke-Ekren Diciduk FBI

Dalam kolomnya, Bellis mengatakan dia kembali ke Qatar pada bulan September dan mendapatkan dirinya hamil dengan pasangannya, fotografer lepas Jim Huylebroek, seorang kontributor The New York Times.

Dia menggambarkan kehamilan itu sebagai “keajaiban” setelah sebelumnya diberitahu oleh dokter bahwa dia tidak bisa memiliki anak. Dia akan melahirkan seorang gadis pada bulan Mei.

 

Jurnalis Selandia Baru Charlotte Bellis. Foto/New Zealand Herald

 

Seks di luar nikah adalah ilegal di Qatar dan Bellis mengatakan dia menyadari bahwa dia harus pergi.

Dia berulang kali mencoba untuk kembali ke Selandia Baru dengan sistem lotere untuk warga yang kembali tetapi tidak berhasil.

Dia mengatakan dia mengundurkan diri dari Al Jazeera pada November lalu dan pasangan itu pindah ke Belgia, tempat asal Huylebroek.

Tapi dia tidak bisa tinggal lama, karena dia bukan penduduk.

BACA JUGA: Konferensi Waligereja Australia Desak Pemerintah Terima Lebih Banyak Pengungsi Afghanistan

Dia mengatakan satu-satunya tempat lain pasangan itu memiliki visa untuk tinggal adalah Afghanistan.

Bellis mengatakan dia berbicara dengan kontak senior Taliban yang mengatakan kepadanya bahwa dia akan baik-baik saja jika dia kembali ke Afghanistan.

“Katakan saja kepada orang-orang bahwa Anda sudah menikah dan jika itu meningkat, hubungi kami. Jangan khawatir,” kata Bellis kepada mereka.

Dia mengatakan dia mengirim 59 dokumen ke otoritas Selandia Baru di Afghanistan tetapi mereka menolak permohonannya untuk pengembalian darurat.

Bellis mengatakan bahwa kehamilan bisa menjadi hukuman mati di Afghanistan karena buruknya kondisi perawatan bersalin dan kurangnya kemampuan bedah.

BACA JUGA: Dua Kelompok Warga di Sorong Bertikai, Belasan Meninggal

Dia mengatakan bahwa setelah berbicara dengan pengacara, politisi dan orang-orang hubungan masyarakat di Selandia Baru, kasusnya tampaknya bergerak maju lagi, meskipun dia belum disetujui untuk pulang.

Chris Bunny, kepala gabungan sistem Isolasi dan Karantina Terkelola Selandia Baru, mengatakan kepada Herald bahwa aplikasi darurat Bellis tidak sesuai dengan persyaratan bahwa dia bepergian dalam 14 hari.

Dia mengatakan staf telah menghubungi Bellis tentang membuat aplikasi lain yang sesuai dengan persyaratan.

“Ini tidak biasa dan merupakan contoh tim yang membantu warga Selandia Baru yang berada dalam situasi menyedihkan,” tulis Bunny.

//delegasi(tnza)

Komentar ANDA?