Eskalasi Krisis Ukraina Meningkat, Hongaria Malah Tolak Pasukan NATO

Hongaria tolak pasukan bala bantuan NATO di tengah meningkatnya krisis Ukraina. Foto/Ilustrasi

BUDAPEST, DELEGASI.COM – Hongaria tidak membutuhkan pasukan NATO untuk dikerahkan ke wilayahnya di tengah kebuntuan atas krisis di Ukraina . Hal itu diungkapkan Menteri Pertahanan Hongaria Tibor Benko kepada stasiun radio lokal, InfoRadio, dalam sebuah wawancara Kamis lalu.

Benko mengkonfirmasi laporan bahwa Amerika Serikat (AS) dan NATO telah bernegosiasi dengan semua negara anggota yang berbatasan dengan Rusia , Ukraina, atau keduanya, tentang pengerahan pasukan tambahan dari blok tersebut. Bagaimanapun, Budapest percaya bahwa militernya sendiri mampu memberikan semua keamanan yang dibutuhkan, tanpa bantuan dari pasukan NATO.

BACA JUGA: Pasukan Ukraina Berlatih Tembakkan Peluncur Anti-Tank di Tengah Ketegangan dengan Rusia

“Hongaria telah menciptakan kekuatan nasional seperti itu, mengembangkan kemampuan nasional sedemikian rupa sehingga dalam situasi saat ini tidak perlu bergantung pada pasukan dan pasukan asing lainnya,” kata Benko.

“Dalam situasi saat ini, kami tidak menganggapnya tepat – kami juga tidak meminta – bala bantuan NATO untuk dikerahkan di sini. Kita bisa menangani ini,” imbuhnya seperti dilansir dari Russia Today, Minggu (30/1/2022).

Presiden AS Joe Biden pada hari Jumat mengatakan kepada wartawan bahwa Amerika akan meningkatkan kehadiran militernya di Eropa Timur, mengerahkan sejumlah kecil pasukan tambahan di kawasan itu dalam waktu dekat.

Langkah itu dilakukan di tengah ketegangan yang meningkat di Ukraina, yang konon menjadi target invasi Rusia yang diduga membayangi, menurut media Barat dan pejabat tinggi.

BACA JUGA: 13 Serangan Bom Hantam Kota Yala Thailand Selatan, Polisi Tewaskan 2 Tersangka

Moskow secara konsisten membantah klaim tersebut, bersikeras tidak ada niat untuk menyerang negara tetangganya itu. Menteri Pertahanan Hongaria juga menegaskan kembali sikapnya negaranya yang menolak aspirasi Ukraina untuk bergabung dengan NATO.

Sementara awalnya Budapest mendukung langkah tersebut, Benko kemudian menjelaskan, bagaimana sikap itu berubah ketika Kiev menunjukkan perilaku yang “tidak dapat diterima” bagi calon anggota aliansi.

“Ukraina bertindak melawan orang Hongaria yang tinggal di Transcarpathia, dan berperilaku tidak dapat diterima untuk aliansi. Setelah itu, pemerintah mempertahankan posisi bahwa Ukraina belum siap bergabung, karena tidak memenuhi standar NATO,” ujar Benko.

Kiev dan Budapest telah lama berselisih soal perlakuan terhadap etnis minoritas Hongaria yang tinggal di wilayah Zakarpatye, Ukraina barat. Wilayah tersebut tetap berada di bawah kekuasaan Hongaria hingga awal abad ke-20, berpindah tangan beberapa kali dan berakhir sebagai bagian dari Uni Soviet setelah Perang Dunia II.

BACA JUGA: Ditolak Selandia Baru, Jurnalis Ini Minta Bantuan Taliban

Hubungan antara Ukraina dan Hongaria dengan cepat memburuk setelah otoritas Kiev pasca-Maidan mengadopsi undang-undang pendidikan yang kontroversial, yang sangat membatasi hak-hak etnis minoritas untuk diajarkan di sekolah dalam bahasa ibu mereka.

Pada akhir 2018, perselisihan meningkat ketika media Ukraina menayangkan rekaman yang dimaksudkan untuk menunjukkan seorang konsul Hongaria membagikan paspor negara itu kepada etnis Hongaria yang tinggal di Ukraina barat.

Skandal itu – diperparah oleh fakta bahwa memegang kewarganegaraan ganda secara teknis ilegal menurut hukum Ukraina – mengakibatkan pengusiran diplomat dan perang kata-kata yang memanas antara kedua negara.

//delegasi(sindonews)

Komentar ANDA?