Home / OPINI / FPI Bantah Laskar Pengawal Habib Rizieq Pegang Senpi, Ini Kata Polisi
Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Tubagus Ade Hidayat (Ari Saputra/detikcom)

FPI Bantah Laskar Pengawal Habib Rizieq Pegang Senpi, Ini Kata Polisi

JAKARTA, DELEGASI.COM – Front Pembela Islam (FPI) membantah bahwa 6 orang laskarnya yang mengawal Habib Rizieq Shihab melawan polisi dengan senjata api. FPI menyebut bahwa laskarnya tidak pernah dipersenjatai dengan senjata api. Bagaimana tanggapan polisi?

“Jadi faktanya memang seperti itu, kalau memang kejadiannya seperti itu dan anggota dalam rangka overmacht,” kata Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Tubagus Ade Hidayat kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (7/12/2020).

Tubagus kemudian menjelaskan bahwa petugas yang saat itu membuntuti mobil pengikut Habib Rizieq jumlahnya tidak sebanding.

“Kalau dilihat dari perkuatan anggota kita jauh lebih sedikit dibandingkan perkuatan dari pihak yang bersangkutan. Jadi tidak benar kondisinya, faktanya sudah kita sampaikan,” kata Tubagus.

Tubagus juga mengatakan bahwa pihaknya telah mendapatkan bukti voice note terkait peristiwa di Km 50 Tol Jakarta-Cikampek itu. Tubagus menyatakan, dalam rekaman voice note tersebut juga membuktikan bahwa laskar FPI tersebut merencanakan penyerangan terhadap mobil polisi yang melakukan pembuntutan.

“Dan juga ada bukti tentang voice note bagaimana sedemikian rupa direncanakan untuk dipancing ke sana dan kemudian dipepet. Semuanya terdatakan atau ternyatakan dengan jelas di dalam voice note itu,” jelas Tubagus.

Voice note itu bagaimana ceritanya sudah sangat diketahuinya oleh yang bersangkutan bahwa itu anggota kita dan kemudian tetap dilakukan upaya-upaya penyerangan oleh pihak mereka. Itu nyata dan tidak dikarang-karang, terlihat, terdengar di dalam voice note tersebut. Itu fakta-faktanya,” sambung Tubagus.

Terkait kepemilikan senjata api itu sendiri, Tubagus mengatakan pihaknya masih menyelidikinya.

“Tentang senjata api itu masih kita selidiki dan kita akan jelas sudah banyak senjata api kita akan cari tahu siapa pemiliknya. Makanya yang terkait masalah ini, penyidikan tidak selesai sampai di sini. Kita akan telusuri siapa pemilik senjata api, bagaimana cara memperolehnya dan lain sebagainya dikaitkan yang terlibat di dalamnya dalam peristiwa tersebut,” papar Tubagus.

Front Pembela Islam (FPI) membantah kabar bahwa anggotanya dibekali senjata, apalagi senjata api (senpi). FPI merasa difitnah terkait hal itu.

“Fitnah besar kalau laskar kita disebut membawa senjata api dan tembak-menembak. Fitnah itu,” ujar Sekretaris Umum Front Pembela Islam (Sekum FPI) Munarman dalam konferensi pers, Senin (7/12/2020).

Pernyataan Munarman disambut seruan oleh anggota FPI lainnya yang menghadiri konferensi pers. “Allahuakbar,” seru anggota FPI.

Munarman melanjutkan, FPI tak pernah membekali anggotanya dengan senjata tajam karena mereka terbiasa menggunakan tangan kosong untuk menyelesaikan masalah yang mengancam keselamatan. Munarman menyebut keterangan polisi soal adanya senjata yang dikuasai anggota FPI adalah upaya memutarbalikkan fakta.

“Laskar kami tidak pernah dibekali senjata api, kami terbiasa tangan kosong. Kami bukan pengecut. Jadi fitnah, dan ini fitnah luar biasa, memutarbalikkan fakta dengan menyebutkan bahwa laskar yang lebih dahulu menyerang dan melakukan penembakan,” ucap Munarman.

Munarman kemudian menantang Polda Metro Jaya untuk mengungkap data senjata api yang disebut disita dari anggota FPI. Munarman mengaku FPI tak punya akses untuk kepemilikan senjata api.

“Kalau betul, coba dicek nomor register senjata apinya, pelurunya tercatat, cek. Saya pastikan bukan punya kami karena kami tidak punya akses terhadap senjata api. Dan tidak mungkin membeli dari pasar gelap,” tutur Munarman.

Sebelumnya, Polda Metro Jaya menggelar konferensi pers soal adanya penyerangan anggotanya oleh pengikut Habib Rizieq di Km 50 Tol Jakarta-Cikampek, dini hari tadi. Polisi mengatakan dua mobil pengikut Habib Rizieq tiba-tiba memepet mobil aparat dan menghentikan laju kendaraan.

Setelah itu, pengikut Habib Rizieq menodongkan senjata tajam berupa samurai dan celurit, serta senjata api jenis pistol kepada polisi. Merasa nyawanya terancam, polisi akhirnya menembak pengikut FPI.

Kapolda Metro Jaya Irjen M Fadil Imran menyebutkan ada 6 anggota laskar FPI yang tewas akibat ditembak polisi. Sementara 4 anggota laskar FPI lainnya melarikan diri.

//delegasi(detiknews)

Komentar ANDA?



About Delegasi Online

Check Also

Misi SVD dan Flu Spanyol 1918 di Flores

“Kisah paling menyedihkan datang dari tanah nagi, Larantuka. Pada tanggal 14 Desember, ada 140 siswa ...