Gubernur Laiskodat Optimis Kinerja Bank NTT Mampu Capai 3 Triliun Tahun 2023

Suasana Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahun Buku 2021 dan RUPS Luar Biasa Tahun 2022 Bank NTT yang digelar di Labuan Bajo, Kamis 17 Maret 202) hari ini. //Foto: Dok Humas Bank NTT

DELEGASI.COM, LABUAN BAJO – Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat optimis modal inti Bank NTT Tahun 2023 mencapai Rp3 trilium Hal ini sesui dengan target Bank NTT yang pada tahun 2024 akan berubah menjadi  Bank Devisa.

Optimisme itu terkait dengan Komitmen pemegang saham dalam pernyertaan modal  serta kinerja Bank kebanggan rakyat NTT saat ini.

“Sudah berjalan dengan baik (penyertaan modal oleh para pemegang saham). Dan kalau sudah berjalan dengan baik maka di 2023 sudah cukup (modal inti minimum Rp 3 T). Kecuali tiba-tiba ada perubahan mendadak. Kalau nggak yah dengan pola yang sekarang, 2023 bisa memenuhi kebutuhan Rp 3 Triliun itu,”demikian VBL saat hendak meninggalkan lokasi RUPS,” kata Gubernur Laiskodat saat menghadiri Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahun Buku 2021 dan RUPS Luar Biasa Tahun 2022  digelar di Labuan Bajo, Kamis 17 Maret 202) hari ini.

FOTO BERSAMA – Direktur Utama Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho didampingi seluruh direksi yakni Direktur Teknologi, Informatika dan Operasional, Hilarius Minggu, Direktur Dana dan Treasury, Yohanis Landu Praing, Direktur Kredit, Paulus Stefen Messakh serta Direktur Kepatuhan, Christofel Adoe . Hadir pula seluruh komisaris yakni Komisaris Utama, Juvenile Jodjana serta dua Komisaris Independen yakni Samuel Djoh Despasianus dan Frans Gana , usai menggelar Konferensi Pers di Labuan Bajo, Kamis 17 Maret 2022//Foto: Dok. Humas Bank NTT.

 

Pernyataan Gubernur VBL ini sangat beralasan karena berdasarkan Peraturan OJK No 12 tahun 2020, bahwa terhitung tahun 2024, seluruh BPD harus memiliki modal inti minimum Rp 3 T, dan para pemegang saham serta seluruh pengurus berkomitmen agar pada tahun 2023 nanti atau tahun depan, modal inti sudah tercapai Rp 3 Triliun.

Untuk diketahui bahwa pemegang saham sangat serius memajukan Bank NTT yang adalah kebanggaan masyarakat NTT, dengan menghadirkan agenda khusus mengenai penyertaan modal dalam agenda RUPS TB 2021 maupun RUPS LB tahun 2022.

BACA JUGA:

Bank NTT Gelar RUPS di Labuan Bajo, 76 Hari Capai Laba 100 Milar

Wali Kota Kupang, Jefri Riwu Kore  Apresiasi Prestasi Bank  NTT

Bahkan di RUPS LB tahun 2022, mereka membahas peningkatan modal inti minimum Rp 3 Triliun sampai dengan tahun 2024.

RUPS Bank NTT  kali ini berlangsusng sukses. Seperti diprediksi sebelumnya, RUPS ini berlangsung selama dua jam. Dibuka pukul 10.00 Wita dan berakhir di pukul 12.00 Wita.

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat sebagai Pemegang Saham Pengendali hadir dan memimpin secara langsung RUPS yang dihadiri sebagian besar pemegang saham seri A, yakni para bupati dan walikota. Sementara, ada beberapa kepala daerah yang mengikuti secara virtual.

Dalam konferensi pers seusai RUPS yang berlangsung di Lingko Meeting Room, Sudamala Resorts Labuan Bajo, Direktur Utama Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho menjelaskan bahwa pihaknya memberi apresiasi kepada seluruh pemegang saham karena sampai hari ini, baru pertama dalam sejarah bagi Bank NTT, dalam waktu yang sangat singkat di tahun 2022, telah terhimpun dana (penyertaan modal) kurang lebih Rp 110 miliar lebih dari 14 pemegang saham.

“Bagi kami Pencapaian ini memberikan satu optimisme yang kuat dimana program Bank NTT dengan adanya percepatan penyetoran modal tentu akan memberikan ruang gerak yang lebih memadai untuk fungsi intermediasi bank, termasuk BMPK (Batas Maksimum Pemberian Kredit),” jelas Alex, demikian Harry Alexander Riwu Kaho biasa disapa.

BACA JUGA:

Pemkot Kupang Tambah Rp 10 Miliar Penyertaan Modal di Bank NTT

Bank NTT Bantu Pembangunan Gedung GMIT Kharisma Penfui

Pihaknya mulai menggenjot untuk upaya-upaya  realisasi pinjaman daerah disetujui oleh Kemendagri sehingga apa yang diharapkan para pemegang saham agar mempercepat proses peminjaman daerah di Bank NTT bisa segera terealisir.

“Rekomendasi ini tentu dilandasi juga oleh pengamatan para pemegang saham terhadap pencapaian kinerja Bank NTT. Kita berterimakasih kepada OJK NTT karena untuk periode semester II Tahun Buku 2021 kita kembali diberikan penilaian komposit tingkat kesehatan 2 atau sehat, atau dua semester kita sandang predikat sehat.

Secara paralel kita terus mempersiapkan proses-proses untuk Bank NTT menjadi bank devisa. Tinggal menunggu satu semester lagi assesment tingkat kesehatan bank untuk menjadi hal yang esensial dalam proses persetujuan administrasi perijinan bank devisa,”tegas Dirut Alex.

Di satu sisi, pihaknya terus melakukan persiapan di bidang SDM, IT, SOP dan infrastruktur lainnya termasuk feasibility study, pendampingan oleh konsultan sudah dilakukan dan sementara berjalan untuk memastian dalam waktu 2023 proses menjadi bank devisa menjadi terwujud.

“Tentu kita butuh dukungan semua pihak agar apa yang menjadi harapan dan kebutuhan dalam proses intermediasi semua struktur ekonomi, semua kebutuhan klayanak di bidang devisa dapat kita sediakan dan dapat teratasi dengan baik. Tentu dengan asas komplain dan mampu memitigasi berbagai resiko yang berhadapan dengan aktivitas bank devisa.

Kita juga bersyukur bahwa dengan peningkatan setoran modal ini dapat memberikan akselerasi bisnis dan proses bisnis yang memadai,”tambahnya lagi.

Suasana Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahun Buku 2021 dan RUPS Luar Biasa Tahun 2022 Bank NTT yang digelar di Labuan Bajo, Kamis 17 Maret 202) hari ini. //Foto: Dok Humas Bank NTT

 

Pada kesempatan itu tidak hanya penyertaan modal inti saja yang meningkat melainkan Dirut Alex pun menyebut, hingga hari ke-76 di tahun 2022 (tanggal 17 Maret), laba Bank NTT tercatat mencapai Rp 100 M dan ini adalah pertumbuhan yang sangat luar biasa.

Baginya, pertumbuhan ini ditopang oleh perbaikan-perbaikan yang terus dilakukan oleh manajemen dan mulai membaiknya komitmen, militansi, daya jual dan daya tahan dari segenap komponen Bank NTT secara internal.

Dia akui, kondisi  ini terjadi juga karena mulai meningginya tingkat kepercayaan dari berbagai pihak eksternal baik masyarakat, pelaku ekonomi, mitra-mitra, yang terus berkontribusi nyata bagi terjalinnya  sinergitas dan kolaborasi.

Saat memberikan pernyataan, Dirut Alex didampingi seluruh direksi yakni Direktur Teknologi, Informatika dan Operasional, Hilarius Minggu, Direktur Dana dan Treasury, Yohanis Landu Praing, Direktur Kredit, Paulus Stefen Messakh serta Direktur Kepatuhan, Christofel Adoe . Hadir pula seluruh komisaris yakni Komisaris Utama, Juvenile Jodjana serta dua Komisaris Independen yakni Samuel Djoh Despasianus dan Frans Gana.

//delegasi(hermen Jawa)

Komentar ANDA?