Home / Ekbis / Harga Merosot, Petani di Sikka Enggan Olah Kopra
Warga Kampung Wajong Aur, Desa Koting B, Kabupaten Sikka, Senin (30/9/2019) menjempur kelapa dijadikan kopra. //Foto: Dok. Pos Kupang

Harga Merosot, Petani di Sikka Enggan Olah Kopra

MAUMERE – Delegasi.Com – Warga Kabupaten Sikka Nusa Tenggara Timur selama enggan mengolah kelapa menjadi kopra untuk dijual. Pasalnya selama 10 tahun terakhir, harga kopra di wilayah itu merosot turun.

Padahal, seperti dirilis Pos Kupang.com, tanaman kelapa dahulu menjadi primadona tanaman perdagangan petani di Kabupaten Sikka, Pulau Flores.

Namun hampir 10 tahun belakangan, kelapa bukan lagi menjadi tanaman primadona. Harga kopra yang tidak menentu membuat petani malas mengolah kelapa menjadi kopra. Petani cendrung menjual buah gelondongan Rp 1.000/buah.

 

“Harga tidak menentu sama sekali. Saat ini harga berkisar Rp 3.000-Rp 4.000/Kg. Tahun-tahun lalu harga bisa sampai Rp 7.000-Rp 8.000/Kg,” kata warga Desa Koting B, Kecamatan Koting, Yupensius Yanuarius, kepada pos-kupang, Senin (30/9/2019).

Ia menuturkan, harga kopra yang tidak menentu bila dihitung dengan ongkos pengolahan dan pemetikan maka hasil yang diperoleh akan habis diongkos.

 

Menurut Yupensius, rencana pengolahan minyak kelapa yang akan dikerjakan KSP Kopdit Obor Mas Maumera diharapkan bisa mengatasi harga kopra yang tidak tentu.

“Sekarang, kelapa jatuh-jatuh di tanah juga jarang orang pilih dan dibiarkan begitu saja,” ujar Yupensius kepada pos kupang.

//delegasi(*/yanni lioduden)

Komentar ANDA?



About Delegasi Online

Check Also

18 Tahun Hadir di Flotim, PT.BPR Bina Usaha Dana, Punya 3 Kantor

LARANTUKA-DELEGASI.COM– Tak disadari, PT.Bank Perkreditan Rakyat Bina Usaha Dana, yang dibesut mantan Bupati Flotim, Almahrum ...