Home / Sosbud / Ibu dan Bayi Meninggal di RSUD SoE, Sempat Ditolak karena Tak Ada Surat Rujukan
Jenazah Paulina Takaeb dan bayinya disemayamkan di rumah duka, Jumat (26/1/2018). //foto: pos kupang.com

Ibu dan Bayi Meninggal di RSUD SoE, Sempat Ditolak karena Tak Ada Surat Rujukan

Kupang, delegasi.com – Seorang pasien ibu melahirkan, Paulina Herlince Takaeb (25) beserta bayinya meninggal dunia di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Timor Tengah Selatan, Jumat (26/1/2018).

Kematian Paulina dan bayinya diduga akibat keterlambatan penanganan medis.

Dirilis pos kupang.com, Sabtu (27/1/2017),  Paulina sempat ditolak pihak RSUD TTS karena tidak membawa rusat rujukan dari Puskesmas Binaus.

Ketika suaminya mengurus surat rujukan, pihak Puskesmas Bimaus mengharuskan membawa serta Paulina yang sudah merintih kesakitan.

Hal ini diungkapkan suami Paulina, Jemsius Taneo dan ayah Paulina, Bertolens Takaeb saat ditemui di rumah duka, Jumat malam.

Jemsius dan Bertolens menyesalkan sikap pihak RSUD TTS yang berlarut-larut menangani Paulina.

Jemsius menuturkan, istrinya sudah dibawa ke RSUD TTS pada Kamis (25/1/2018) pagi.

Namun ditolak karena alasan tak membawa surat rujukan dari Puskesmas Binaus.

Padahal Paulina sudah kesakitan.

Jemsius berusaha kembali ke Puskesmas Binaus, dalam perjalanan ia bertemu dengan kepala Puskesmas.

Kepala Puskesmas menolak memberikan rujukan dengan alasan tidak mengenal Paulina.

Jemsius langsung ke Puskesmas dan petugas minta pasien dibawa ke Puskesmas.

Paulina dijemput dan dibawa ke Puskesmas untuk melahirkan.

Karena persalinan tak nornal, Paulina dirujuk kembali ke RSUD TTS.

Saat di RSUD, Paulina dioperasi. Bayinya meninggal dunia.

Jemsius mengatakan istrinya dioperasi dua kali.

Karena mengalami pendarahan, Jumat siang, Paulina menghembuskan nafas terakhir.

HIngga berita ini tayang, Direktris RSUD TTS, Ria Tahun belum berhasil dikonfirmasi.//delegasi(PK/hermen)

Komentar ANDA?



About Delegasi Online

Check Also

21 Rumah Hunian di Desa Narasaosina Adonara Timur Siap Tampung Korbn Bencana

Adonara, DELEGASI.COM – Masa tanggap Bencana alam Berakhir PADA Sabtu 1 Mei 2021. Sambil Menunggu ...