Home / Pariwisata / Indahnya Syair Adat & Irama Gawi Au Sanggar Lamamerik di Malam Festival Lamaholot 2019

Indahnya Syair Adat & Irama Gawi Au Sanggar Lamamerik di Malam Festival Lamaholot 2019

LARANTUKA, Delegasi.Com – Tampilnya Sanggar Seni Budaya Lamamerik-Leworock, Desa Serinuho dan Dulijaya dengan tarian Gawi Au nya, kian menambah indah dan sempurnanya nuansa khasanah malam pembukaan Festival Lamaholot 2019 di lapangan Sepak Bola Desa Bantala, Lewolema, Rabu, 11/09/2019.

Betapa tidak, para penari pria dan wanita, yang jumlahnya mencapai puluhan orang itu, yang datang jauh-jauh dari wilayah Pantai Utara Kecamatan Titehena itu pun tak menyia-nyiakan kesempatan dan mampu menunjukkan permainan terbaiknya dan sangat menghibur.

Sanggar Seni Budaya Lamamerik, Leworock, Desa Serinuho dan Dulijaya sedang melakukan tarian Gawi Au nya, Rabu, 11/09/2019, Saat pembukaan Festival Lamaholot 2019, di Desa Bentala, Lewolema. (Delegasi.Com/BBO)

 

Berpakaian serba cokelat kehitaman, mereka mampu menampilkan tarian Gawi Au nya dengan penuh semangat, sambil diiringi bunyian bambu yang saling terus bersahutan.

Meskipun, para penarinya rata-rata sudah berusia di ataa 50 tahun. Alhasil, penonton dan awak media pun dibuat terkesima hampir setengah lamanya.Termasuk, saat mendengarkan pengucapan syair adat yang begitu tajam mendalam diawal dimulainya pertunjukan. Syair pembukaannya pun sangat indah dan mendalam. Seakan memberi makna dan isyarat bahwa ajang Festival Lamaholot 2019 di Lewotala, Lewolema adalah media untuk saling mempertemukan antara Ibu dan Anak, Kakak dan Adik, Saudara dan Saudari dalam satu napas Lamaholot.

Berikut, nukilan syair yang dibawakan salah seorang utusan Sanggar Seni Budaya Lamamerik, yang berhasil direkam media, “Selamat malam Semuanya, Nubun Go Tawa Haka, Toran Go Horan Gere. Ina’n Petun Bala Haka, Ana’n Au Toran Gere. Lolu Lo’o Sadu Lolen, Nubun Baran, Go Keroko Holo Tiwan, Tawa Haka. Go Duli Wala Rua, Go Daten Wala Kalu.

Nubun Pulo, Baran Lema. Tanah Apa Tuak Suban Ama, Lewo Pai Goek Suban Ama, Tanah Goek Wato Karabau. Sega Pi Tanah Lewolema, Sain Pi Ongen Lola Rua. Puken Koda Teen Tou, Kirin Teen Ehan.

 

Tampak Panggung Utama Festival Lamaholot 2019, Artistik dan Natural.(Delegasi.Com/BBO)

 

Seni Tabe Epun, Lodo Tabe Moiten. Sega Kian Nama Tukan, Sain Teen Merik Lolon. Soga Soran Alo, Petun Bala Ama, Ana’n Au Horan Goka. Pai Puji Te Pelewan Raya Tuhan.

Ama Belen, Rera Wulan, Tanah Ekan. Kelen Restu Leluhur Lewotanah, Pai Taan Mura Lewo, Pai Taan Rame Tanah.

“Sebuah event promosi budaya yang dikemas Sanggar Seni Nubun Tawan. Dan, inilah Sorak Soka Alo Petun Bala Ama, Au Oran Goka oleh Sanggar Lamamerik, Leworock, Desa Serinuho dan Dulijaya,”tutup utusan Sanggar Lamamerik tersebut.

Sanggar inipun mampu mengkolaborasikan antara syair, bunyi benturan bambu dan gerak tarian para penari dengan sempurna.

Tak ada kesalahan sedikitpun yang terjadi, seperti ada penari yang kakinya kena jepit bambu dan bersenggolan badan.

Banyak pihak memberi apresiasinya.

“Iyah, tarian ini sangat hebat dan sempurna. Sudah sepantasnya bisa dipromosikan dan dilombakan pada event-event bergengsi lainnya,”sebut beberapa penonton malam itu, antara lainnya Royal Blolon, warga Pantai Besar, lalu ada Alex Koten, yang berdiri bersama media dan sempat ngobrol disela-sela menonton pertunjukan tarian Gawi Au tersebut.

Mereka berharap, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Flotim mampu mempromosikan event Gawi Au dan pergelaran lainnya dalam festival lain yang jauh lebih bergengsi. //delegasi(BBO)

Komentar ANDA?



About Delegasi Online

Check Also

Kota Kupang Terima Penghargaan API 2020 Kategori Destinasi Belanja Terpopuler

KUPANG,DELEGASI.COM–  Wali kota Kupang, Dr. Jefirstson R. Riwu Kore, MM, MH menerima penghargaan kategori Sentral ...