Berita  

IWPG Gelar Pertemuan Secara Daring Bahas Agenda Kerja Tahun 2023

Ketua IWPG, Hyun Sook Yoon//Foto: Dok. HUmas IWPG

DELEGASI.COM, SEOUL- International Women’s Peace Group (IWPG) mengelar pertemuan untuk mempresentasikan agenda kerja tahun 2023 pada Rapat Umum Tahunan Cabang Internasional ke-6 secara online pada 19 Januari 2023

Pertemuan itu menekankan 5 arah kebijakan “Memperkuat Kemitraan Global Perempuan untuk Perdamaian Berkelanjutan”.

BACA JUGA :

850 Peserta Ikut International Loving Peace Competition yang Diselenggarakam IWPG

Warisi Semangat Perdamaian, IWPG Dirikan Monumen Perdamaian di Mindanao

Pertemuan itu dihadiri lebih dari 100 cabang di 118 negara.

Rapat Umum Tahunan Cabang Internasional ke-6 dibuka Ketua IWPG, Hyuk Sook Yoon secara daring pada pukul 8:00 malam (waktu Korea) pada tanggal 19 Januari 2023 untuk membagikan kegiatan perdamaian tahun 2022 yang dilakukan oleh 100 cabang di 118 negara dan mengumumkan rencana utama untuk tahun 2023.

International Women’s Peace Group (IWPG) mengelar pertemuan untuk mempresentasikan agenda kerja tahun 2023 pada Rapat Umum Tahunan Cabang Internasional ke-6 secara online pada 19 Januari 2023 //Foto: delegasi.com(Humas IWPG)

Rencana Utama untuk 2023 Slogan IWPG untuk tahun 2023 adalah “Memperkuat Kemitraan Global Perempuan untuk Perdamaian Berkelanjutan”.

Ada lima Agenda utama yang harus dikerjakan yaitu

Pertama, mendesak dukungan untuk Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (Declaration of Peace and Cessation of War/ DPCW).

Ini adalah tindakan untuk mendukung adopsi DPCW sebagai resolusi PBB dan untuk fokus pada pengumpulan kekuatan warga di seluruh dunia.

Kedua, merekrut anggota melalui pembentukan sistem cabang. Ada rencana untuk menstabilkan cabang di Korea dan memperluas untuk mendirikan lebih banyak cabang di luar negeri. Setiap cabang akan aktif menandatangani MOA dan MOU.

Ketiga, memperkuat kerjasama dan pertukaran antar benua, negara, kelas, dan topik dengan secara rutin mengadakan “Konferensi Perdamaian Pemimpin Perempuan Internasional”. Juga akan diadakan penelitian, diskusi, dan konferensi akademik terkait kebijakan perdamaian.

Keempat adalah memproduksi buku teks untuk perempuan umum, mengubah materi pelatihan yang ada untuk pengajar perdamaian perempuan, dan membangun sistem pendidikan yang sistematis.

Kelima, membangun identitas merek IWPG sendiri, mendirikan monumen perdamaian IWPG, dan mendapatkan status konsultatif umum dengan UN ECOSOC.

Erlinda Olivia Tiu, Wakil Presiden dari Philippines National Federation of Women’s Clubs //Foto: Delegasi.com(Humas IWPG)

“Sudah 10 tahun sejak IWPG berjalan di jalur perdamaian. Perdamaian sejati dapat dicapai di mana ada orang-orang dengan semangat perdamaian. Tahun ini, kami meminta lebih banyak perempuan menjadi anggota IWPG dan bekerja sama sebagai pembawa pesan perdamaian dan menyebarkan pendidikan perdamaian.” ungkap ketua IWPG, Hyun Sook Yoon.

Sementara itu, Erlinda Olivia Tiu (Wakil Presiden dari Philippines National Federation of Women’s Clubs), yang menghadiri acara tersebut, mengatakan IWPG memiliki lebih dari 100 Kantor Cabang Internasional yang bekerja sama untuk penghentian perang global dan untuk terwujudnya Perdamaian Dunia.

“Saya menjadi saksi fakta bahwa dengan staf minimal yang dimiliki setiap cabang, staf memiliki tugas yang sangat besar untuk merekrut anggota dan sukarelawan, untuk berpartisipasi dalam kegiatan pembangunan perdamaian dan mengelola anggota. Dalam misi ini, kita adalah satu!,”ungkapnya

Profesor Khin Ni Ni Thein (Pendiri Akademi Air Myanmar/Inisiator Future Water Think Tank) dari Myanmar mengatakan, IWPG secara keseluruhan menemukan bahwa Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (DPCW) yang diumumkan oleh HWPL, sebuah kerjasama perdamaian kelompok, berisi jawaban untuk perdamaian, dan mendesak untuk segera menerapkan apa yang terkandung dalam klausul proyek dan mempraktikkannya secara langsung.

“Karena solidaritas dan dorongan perempuan merupakan kunci penting untuk mewujudkan perdamaian dan menegakkan hukum internasional, maka peran IWPG yang menyatukan perempuan di seluruh dunia tentu sangat penting dalam mewujudkan perdamaian,” kata Profesor Khin Ni Ni Thein

Profesor Khin Ni Ni Thein Pendiri Akademi Air Myanmar/Inisiator Future Water Think Tank dari Myanmar //Foto: delegasi.com(Humas IWPG)

“Oleh karena itu, Rapat Umum Tahunan Cabang Internasional IWPG 2023 sangat penting untuk mewujudkan perdamaian yang berkelanjutan,” ungkapnya

Sedangkan cabang yang baru didirikan meliputi enam cabang di lima negara: Melbourne, Australia (Manajer Cabang Marjorie Rose Raimundo); Das es Salaam, Tanzania (Manajer Cabang Pendo Addie), Nairobi, Kenya (Manajer Cabang Sophie); Kampala, Uganda (Manajer Cabang Norris Linda Nakimbugwe); Mandalay (Manajer Cabang Khin Mu Mu Han) di Myanmar, dan Yangon (Manajer Cabang Crystal Po Gyaw) di Myanmar.

Cabang terbaik di setiap kategori dipilih dan masing-masing menerima hadiah sebesar 200.000 KRW dan sertifikat. Cabang Indonesia dipilih untuk liputan media terbanyak. Global Region 2 terpilih untuk Penghargaan Keunggulan Keseluruhan dan menerima hadiah sebesar 500.000 KRW dan sertifikat.

Merayakan hari jadinya yang ke-10 tahun ini, IWPG berupaya mendukung kegiatan perdamaian perempuan di seluruh dunia setiap tahun dengan membangkitkan angin perdamaian praktis di seluruh dunia.

//delegasi(*/Hermen)

Komentar ANDA?