Home / Sosbud / Mayat Bayi Ditemukan di TDM Dalam Tumpukan Batu
Bayi
"Kami sangat sedih melihat bayi itu. Bayi itu tidak ditutupi kain. Bayi itu hanya di ditutupi batu". Kata Martin, salah satu saksi mata

Mayat Bayi Ditemukan di TDM Dalam Tumpukan Batu

Kupang, Delegasi.com – Warga kelurahan Tuak Daun Merah (TDM) pada Minggu (5/10/2017) digegerkan dengan peristiwa penemuan  mayat bayi perempuan dalam tumpukan batu di RT 38.RW 08, Kelurahan TDM Kota Kupang.  Marthin Nebos, seorang saksi mata yang menyaksikan lansung bayi malang itu di lokasi kejadian mengatakan bayi perempuan itu ditemukan sekitar pukul 15.00 Wita.  Rumah Marthin Nebos  tidak jauh dari lokasi penemuan bayi itu.

“Pas kami pergi melihat, bayi itu sudah dalam keadaan meninggal dan dikerumuti banyak lalat. Bayi itu berjenis kelamin perempuan,”kata Marthin.

Menurut Martin, ketika bayi itu ditemukan tidak ada sehelai kainpun yang membungkusnya.

“Kami sangat sedih melihat bayi itu. Bayi itu tidak ditutupi kain. Bayi itu hanya di ditutupi batu,” kata Martin. Sementara ketua RT 38.RW 8, Wempianus Werner Taik menerangkan bahwa bayi itu ditemukan pertama kali oleh seorang mahasiswa yang yang bukan warganya.

“Yang menemukan bayi itu bukan warga saya. Dia itu mahasiswa yang berdomisili di Penfui. Kebetulan dia (yang pertama menemukan bayi) tadi malam tidur di rumah salah seorang warga kami bernama bapak Hendrik Apolahoi,”kata  Wempi dan mengaku tidak tahu nama mahasiswa yang pertama kali menemuka bayi itu.

Wempi menambahkan bahwa sempat dikisahkan oleh mahasiswa itu kalau tadi malam dia lewat di lokasi penemuan bayi itu dan mendapati perempuan sementara duduk. Dan ketika disapa perempuan itu tidak menjawab. “Saya diberitahu kalau tadi malam mahasiswa itu pergi beli rokok terus dia lihat perempuan duduk di situ dan pas dia tegur, perempuan itu tidak jawab. Jadi dia pulang. Pas tadi sore dia lewat lagi di situ baru dia lihat ada bayi. Dan selanjunt dia panggil warga bahwa ada bayi di situ” jelas Wempi.

Lanjut Wempi, bayi itu sudah dievakusi ke Polresta oleh Polisi.

“Tadi saya langsung telepon Polisi, dan tidak lama setelah itu polisi lansung datang dan membawa bayi itu ke Polresta”.

Sementara wartawan delegasi.com yang mencoba menelusuri informasi terkait penemuan bayi itu ke Polresta tidak berhasil mendapati keterangan pihak Resta Kota kupang lantaran Kasat Reskrim tidak berada di tempat” team delegasi hanya bisa mendapati seorang petugas yang sementara piket dan mengatakan Kasat Reskrim sdang keluar. “Saya tidak bisa beri keterangan kalau tidak ada Pak Kasat”. jelas petugas itu.//delegasi (juan pesau)

Komentar ANDA?



About Delegasi Online

Check Also

Mantap, Bakti Sosial IAD Kejaksaan RI-NTT-Flotim & Persatuan Jaksa Seluruh Indonesia, Peduli Bencana Adonara

ADONARA-DELEGASI.COM–Bakti sosial Ikatan Adhyaksa Dharmakarini (IAD) Kejaksaan Republik Indonesia, dan IAD Wilayah se-Indonesia, pada Sabtu, ...