Home / Hukrim / Merasa seperti Dipenjara, Ratusan Pengungsi Timur Tengah Minta Dipindahkan dari Kupang

Merasa seperti Dipenjara, Ratusan Pengungsi Timur Tengah Minta Dipindahkan dari Kupang

Kupang, Delegasi.Com – Lebih dari 100 pengungsi asal Timur Tengah, mendesak organisasi yang mengurus imigran asing agar segera memindahkan mereka dari Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT).

 

Dirilis kompas.com, tuntutan itu disampaikan para pengungsi itu, ketika mendatangi kantor International Organization for Migration (IOM) di Kelurahan Kelapa Lima, Kecamatan Kelapa Lima, Sabtu (27/10/2018) kemarin.

Imigran yang melakukan aksi selama ini menempati empat lokasi penampungan, yaitu Rumah Detensi Migrasi (Rudenim) Kupang, Hotel Ina Boi, Hotel Lavender, dan Hotel Kupang Inn.

Bashir Rasikg, pengungsi asal Afganistan mengatakan, mereka ingin dipindahkan karena di Kota Kupang tidak memiliki community house yang layak.

 

“Hidup di Kupang seperti terpenjara karena tidak dapat melakukan aktivitas normal,” ungkap Bashir, kepada sejumlah wartawan.

Apalagi, kata Bashir, anak-anak mereka juga tidak mendapat sarana pendidikan memadai, sehingga terpaksa tidak bisa bersekolah.

Bashir mengaku, setiap bulan dia bersama rekan-rekannya mendapat makan dan minum serta tempat tidur yang diatur dengan baik, namun hal itu tidak membuat mereka nyaman.

“Kalau di sini, kami tidak diproses masuk data embassy. Jadi, kami minta dipindahkan ke tempat lain yang ada community house supaya bisa diproses dan masuk dalam data embassy. Kalau bisa seperti di Pangkal Pinang, Medan, Surabaya atau Makasar,” ucap dia.

 

Namun, Bashir dan pengungsi lainnya kecewa, karena mereka tidak berhasil menemui pimpinan IOM, karena sedang berada di luar kantor. //delegasi(kompas/ger)

Komentar ANDA?



About Delegasi Online

Check Also

Kemenkumham Klaim akan Selalu Netral di Kisruh Demokrat

JAKARTA,DELEGASI.COM – Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) menyatakan tidak berpihak kepada salah satu kubu terkait ...