Performa Terbaik, Bank NTT Menuju Bank Devisa

DELEGASI.COM, LEWOLEBA- Bank NTT terus menunjukan kinerjanya sebagai bank kebanggaan masyarakat Flomabamora dengan performa terbaik hingga kini. Diyakini jika Bank NTT sudah masuk dalam kategori sehat tingkat dua, maka jalan menuju ke bank devisa kian mulus kedepan.

BACA JUGA:

Bupati Kupang Aplikasi Kios Pajak Bank NTT Mampu Dongkrak PAD

Hingga April Bank NTT Telah Salurkan Hampir 1 Miliar Untuk Kredit Mikro Merdeka

Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat menyatakan optimismenya dan kekagumannya atas kinerja luar biasa yang ditunjukkan oleh manajemen Bank NTT saat ini.

Bagaimana tidak, dengan komposisi yang sempurna, yakni lengkapnya seluruh jabatan direksi, memungkinkan BUMD kebanggaan masyarakat NTT ini kian menunjukkan tren kinerja yang positif dan progresif.

Ketika memberikan sambutannya dalam kunjungan kerja di Desa Tagawiti, Kecamatan Ile Ape Kabupaten Lembata, Kamis (7/4) pekan lalu, Gubernur Viktor Laiskodat untuk kesekian kalinya menyatakan rasa kagum atas kinerja progresif Harry Alex Riwu Kaho dan tim manajemen.

BACA JUGA:

PADMA Indonesia Apresiasi Disahkan UU TPKS

Amankan Fasilitas Publik dan Pemukiman Warga, Ile Bura minta Talud Pengaman Pantai

“Kita bersyukur bahwa sepanjang sejarah, Bank NTT kini masuk dalam kategori Buku Dua atau kategori bank sehat. Sedangkan dia bertahun-tahun dalam kategori cukup sehat. Ini adalah sebuah capaian luar biasa dan hebat,”tegas Viktor disambut tepuk tangan ratusan warga Tagawiti.

 

Hadir saat itu Bupati Lembata, Thomas Ola Langoday, Sekda Provinsi NTT, Benediktus Polo Maing, serta sejumlah pejabat Pemprov NTT maupun staf khusus dan unsur Forkopimda Lembata.

Diakui bahwa saat ini badan pengurus Bank NTT yakni direksi dan komisaris serta didukung seluruh karyawan, sementara bekerja keras untuk mewujudkan mimpi besar untuk menjadikan bank ini sebagai bank devisa.

“Sekarang para direksi dan manajemen sementara bekerja, kita berharap agar mudah-mudahan di akhir tahun 2023 nanti, Bank NTT menjadi Bank Devisa,”tegas sosok yang kerab disapa VBL ini.

Masih menurutnya, jika nantinya Bank NTT sudah menyandang status sebagai bank devisa, maka bank kebanggaan masyarakat NTT ini sudah bisa melakukan transaksi di luar negara Indonesia, untuk memfasilitsi perdagangan serta eksport import di NTT.

“Jadi, kedepan bank ini sudah bisa go international kalau sudah jadi bank devisa. Karena itu haruslah didukung bank ini,”tegas VBL.

Utuk diketahui, tidak hanya sekali gubernur memberikan dukungannya terhadap Bank NTT. Belum lama ini, Gubernur Viktor pun memberi pernyataan tegas mengenai pemenuhan modal inti BPD sesuai POJK No. 12/POJK.03/2020 tentang konsolidasi bank umum.

Dalam regulasi tersebut, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengatur bahwa bank umum harus memiliki modal inti minimum sebesar Rp 3 Triliun pada 31 Desember 2024 mendatang.

Terkait hal ini, Gubernur VBL menegaskan, agar tidak usah diragukan lagi. Dalam kapasitasnya sebagai pemegang saham pengendali (PSP) bank yang memiliki slogan ‘Melayani Lebih Sungguh’ itu, Bank NTT bagi Viktor, sudah pada posisi aman.

“Terkait modal inti minimum Rp 3 T, yang mana Bank NTT masih tersisa 1 T, tidak usah dipikirkan. NTT pasti aman,”ujar Viktor tegas belum lama ini.

Sementara Direktur Utama Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho mengucapkan terimakasih serta memberikan apresiasi yang tinggi atas dukungan seluruh pemegang saham yang memberikan dukungannya dalam bentuk penyertaan modal, maupun dukungan lainnya sehingga Bank NTT di Maret kemarin mencatat laba Rp 100 miliar lebih dan modal inti yang terus meningkat.

Baginya, dengan adanya bukti dukungan tersebut, memberikan nilai optimis bagi mereka untuk bekerja keras mewujudkan Bank NTT sebagai bank devisa.

//delegasi(tim)

Komentar ANDA?