Home / Daerah / Presiden Jokowi, Minta Penyaluran Bantuan Tunai Harus Dikawal Dan Tanpa Potongan

Presiden Jokowi, Minta Penyaluran Bantuan Tunai Harus Dikawal Dan Tanpa Potongan

JAKARTA, DELEGASI.COM- Presiden RI Ir. H. Joko Widodo menegaskan agar penyaluran bantuan tunai baik melalui Program Keluarga Harapan (PKH), Program Sembako dan Bantuan Sosial Tunai (BST) terus dikawal agar cepat terealisasi, tepat sasaran dan utuh tanpa potongan.

Hal tersebut diungkapkannya pada saat memberikan sambutan dalam acara Peluncuran Bantuan Tunai Se-Indonesia Tahun 2021. Senin, (4/1/ 2021).

Baca Juga: Pemkot Kupang Rayakan Natal Oikumene: Wawali Minta ASN Harus Rendah Hati

Presiden Jokowi, dalam sambutnnya mengatakan dalam APBN 2021 kita siapkan anggaran sebesar 110 triliun rupiah untuk seluruh penerima bansos di 34 Provinsi. “Saya ulangi terus pada jajaran Pemerintah dan semua Gubernur untuk mengawasi penyaluran bantuan agar cepat dan tepat sasaran dengan tanpa potongan,” tegas Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi juga menjelaskan, Kiranya bantuan ini bisa meringankan keluarga yang terkena dampak ekonomi akibat covid-19, dan menguatkan kembali daya beli masyarakat serta bisa menjadi pemicu dan menggerakan kembali ekonomi nasional.

Presiden Jokowi meminta bagi para penerima bantuan sosial untuk manfaatkan bantuan secara tepat.

“Jangan gunakan untuk beli rokok. Beli sembako untuk keluarga. Diutamakan untuk kebutuhan pangan bagi keluarga”, kata Presiden Jokowi.

Baca Juga: Julie Sutrisno Anggarkan 400 juta untuk Kelompok Tani Di Sikka

Sementara itu, Menteri Sosial Tri Rismaharini mengatakan, penyaluran bantuan tersebut sesuai dengan alokasi anggaran Kementerian Sosial RI diantaranya : 1). Program Keluarga Harapan – target penerima 10 juta keluarga, dengan anggaran 28,7 triliun. 2). Program Sembako – target penerima 18,8 juta keluarga dengan anggaran 45,12 triliun. 3). Bansos Tunai – target penerima 10 juta keluarga dengan anggaran 12 triliun.

Risma menjelaskan, untuk PKH penyalurannya dibagi 4 tahap dalam 1 tahun atau 3 bulan sekali melalui Himpunan Bank Milik Negara (BRI, BNI, Mandiri dan BTN) dengan dimaksudkan untuk peningkatan kesehatan keluarga, pendidikan anak, mengurangi beban keluarga dan kebutuhan dasar modal usaha.

Untuk Program Sembako disalurkan setiap bulan dari Januari – Desember 2021 dengan nilai Rp 200.000,-/bulan/KK disalurkan melalui perbankan dengan dimaksudkan untuk mencukupi kebutuhan bahan pangan seperti karbohidrar, protein, vitamin dan mineral.

Sedangkan Bantuan Sosial Tunai diberikan selama 4 bulan yaitu Januari, Februari, Maret dan April disalurkan melalui PT POS dengan nilai Rp 300.000,-/bulan/KK dengan dimaksudkan untuk kebutuhan bahan makanan dan keperluan lainnya.

“Bagi pihak penerima yang sakit, lanjut usia dan disabilitas maka pihak Bank dan PT. Pos mengantarkan langsung kepada penerima yang bersangkutan,” ujarnya.

Sementara itu Gubernur NTT, Viktor Bungtilu  Laiskodat juga mengingatkan penerima bantuan untuk menggunakan bantuan tersebut sebaik-baiknya.

“Terima kasih kepada Bapak Presiden dan juga Kementerian Sosial atas bantuan pada masyarakat di masa pandemi ini. Kita mau agar masyarakat bisa menggunakan bantuan sebaik mungkin untuk keluarga dengan memenuhi kebutuhan pangan dan juga pendidikan serta keperluan lainnya dengan sebaik mungkin,” ujar Gubernur Viktor.

Untuk diketahui berdasarkan informasi yang diberikan Kepala Dinas Sosial NTT Jamaludin Ahmad, jumlah penerima bantuan untuk  setiap bantuan tahun 2021 diantarannya Program Keluarga Harapan sebanyak 371.166 KPM, Program Sembako sebanyak 496.069 KPM, dan Bantuan Sosial Tunai sebanyak 281.521 KPM.

//delegasi(*/Tim)

Komentar ANDA?



About Delegasi Online

Check Also

Ny. Lusia Hadjon Dorong Anak Flores Timur Menjadi Generasi Sehat dan Cerdas

Bunda PAUD Kabupaten Flores Timur, Ny. Lusia B.Hadjon meminta semua stake holder saling bahu membahu membentuk generasi anak anak di Flores Timur menjadi generasi yang sehat, cerdas dan berkualitas.