Home / Hukrim / Setya Novanto Bantah Komunikasi dengan Nazarudin Terkait e-KTP
kasus
"Seingat saya dan saya bersumpah tidak pernah bersama-sama membicarakan masalah e-KTP, silakan tanya ke Nazar lagi," Setya Novanto

Setya Novanto Bantah Komunikasi dengan Nazarudin Terkait e-KTP

Jakarta, Delegasi.com – Ketua DPR Setya Novanto membantah pernah membahas e-KTP dengan mantan bendahara Partai Demokrat Nazaruddin. Novanto pun mempersilakan media untuk konfirmasi kembali ke Nazaruddin.

“Seingat saya dan saya bersumpah tidak pernah bersama-sama membicarakan masalah e-KTP, silakan tanya ke Nazar lagi,” ujar Novanto di komplek DPR/MPR RI, Jakarta, seperti yang dilangsir tribunnews.com,  Selasa (7/3/2017).

Novanto menilai keterangan adanya pertemuan terkait pembahasan e-KTP memang terjadi. Hal itu akan diungkapkan ke dalam fakta persidangan.

“Kalau saya merasa pertemuan ada, pertemuan-pertemuan itu sudah masuk teknis dalam penyelidikan di pengadilan,” ungkap Novanto.

Namun Novanto menegaskan bahwa pertemuan tersebut hanya tuduhan yang mau membawa namanya ke kasus e KTP.

“Tapi yang jelas hampir pertemuan itu menurut saya hanya tuduhan saja,” kata Novanto.

Untuk diketahui pengadilan sidang kasus e KTP akan dimulai pada 9 Maret 2017. Sidang akan dilaksanakan di pengadilan negeri Tipikor.

Seperti diberitakan sebelumnya, nama Ketua DPR RI Setya Novanto disebut mantan bendahara partai Demokrat Nazaruddin dalam kasus e-KTP atau KTP Elektronik.

Dari keterangan sebelumnya, Nazarudin menyebut Setya Novanto terlibat dalam isu suap e-KTP.

Ketua Umum DPP Golkar itu menilai kondisi psikologis Nazaruddin sedang bermasalah sehingga membawa beberapa pejabat negara lainnya dalam kasus e-KTP.

“Mungkin kondisi psikologis Nazar sedang ada masalah dengan partainya dan Mas Anas, jadi semua orang dikait-kaitkan dan disebut-sebut,” ujar Novanto di komplek parlemen, Jakarta, Selasa (7/3/2017).

Setya Novanto mengaku tidak mengerti alasan Nazaruddin menyebut namanya dalam kasus e-KTP. Ia menegaskan dirinya tidak terlibat dalam kasus tersebut.

“Saya juga ga ngerti kok saya dikait-kaitkan dan disebut-sebut Nazar saat itu,” kata Novanto. Novanto pun menegaskan bahwa semua keterangan Nazaruddin tidak benar.

“Saya pastikan pernyataan Nazar tidak benar,” ujar Novanto.

Untuk diketahui sidang kasus korupsi e-KTP akan dimulai pada 9 Maret 2017.

Sidang akan dilaksanakan di pengadilan negeri Tipikor.//delegasi(*)

Komentar ANDA?



About Delegasi Online

Check Also

ilustrasi penggerebekan Teroris oleh Densus 88 Antiteror

Tiga Eks Petinggi FPI Ditangkap Densus 88 di Makassar

MAKASAR, DELEGASI.COM — Tiga mantan petinggi Front Pembela Islam (FPI) ditangkap Tim Detasemen Khusus (Densus) ...