Warisi Semangat Perdamaian, IWPG Dirikan Monumen Perdamaian di Mindanao

International Women's Peace Group (IWPG) mendirikan “Monumen Perdamaian IWPG” pertama sejak dimulainya kegiatan perdamaiannya di Mindanao de Oro, Filipina. Pembangunan monumen tersebut merupakan sebuah pencapaian yang sangat berarti.//Foto: Delegasi.com(Dok.Humas IWPG)

DELEGASI.COM, MANILA – International Women’s Peace Group (IWPG) mendirikan “Monumen Perdamaian IWPG” pertama sejak dimulainya kegiatan perdamaiannya di Mindanao de Oro, Filipina.

Menurut Ketua IWPG, Hyun Sook Yoon pembangunan monumen tersebut merupakan sebuah pencapaian yang sangat berarti.

Demikian rilis Humas IWPG yang diterima DELEGASI.COM, Jumat 14 Oktober 2022.

Monumen Perdamaian IWPG didirikan untuk mewarisi semangat perdamaian Mindanao, di mana perang telah diakhiri dan perdamaian telah dicapai melalui “Perjanjian Perdamaian Sipil.”

Kesepakatan ini dimediasi oleh Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL), sebuah organisasi perdamaian internasional, pada tanggal 1 Januari 2014.

Ketua IWPG, Hyun Sook Yoon //Foto: Delegasi.com(Dok.Humas IWPG)

Pembangunan Monumen Perdamaian ini dipimpin oleh Sholai Lim, seorang Duta Publisitas IWPG, dan diharapkan untuk berkontribusi menyebarkan nilai perdamaian kepada perempuan Filipina lainnya.

Dari tanggal 4 sampai 8 September 2022, delegasi perdamaian IWPG melakukan perjalanan perdamaian ke Filipina selama 5 hari, meliputi kota Manila dan Davao dan provinsi Mindanao de Oro. Kunjungan mereka menarik banyak perhatian dari penduduk dan perempuan Filipina.

Pada tanggal 5 September, IWPG tampil live di PTV, siaran nasional, dan memperkenalkan berbagai kegiatan perdamaian IWPG di Filipina, termasuk International Loving-Peace Art Competition, kompetisi seni untuk anak-anak dan remaja, dan Peace Lecturer Training Education (PLTE).

Mereka secara khusus menekankan bahwa pemerintah Filipina harus mendukung Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (Declaration of Peace and Cessation of War/ DPCW).

Pada tanggal 6 September, IWPG menghadiri upacara pembukaan Monumen Perdamaian IWPG pertama yang didirikan di Resor Pegunungan Dataran Tinggi Ayuste di provinsi Mindanao Davao de Oro.

Lokasi tersebut menjadi lebih bermakna karena tempat peristirahatan tersebut merupakan tempat wisata yang telah beralih dari tempat yang dulunya penuh dengan perang dan teror, di mana para prajurit akan selalu tinggal dan menyimpan senjata mereka, menjadi sebuah negeri yang damai tanpa perang.

Sholai Lim, Wakil Ketua Federasi Dewan Perempuan Lokal Filipina dan Duta Publisitas IWPG //Foto: Delegasi.com(Dok. Humas IWPG)

Dalam sambutannya, Sholai Lim, Wakil Ketua Federasi Dewan Perempuan Lokal Filipina dan Duta Publisitas IWPG, mengatakan,

“Kami akan merayakan penyebaran perdamaian di wilayah ini dan di seluruh bangsa melalui pendirian Monumen Perdamaian IWPG. ”Ketua IWPG Hyun Sook Yoon mengatakan, “Kami telah mendirikan monumen perdamaian di sini, sementara perang sedang berlangsung di sisi lain dunia. Saya yakin gerakan perdamaian ini akan menjadi pengaruh positif dan menyebar ke seluruh dunia.”

Pada konferensi pers yang juga berlangsung di hari yang sama, IWPG sempat menjawab berbagai pertanyaan terkait pendirian Peace Monument pertama dan mengapa IWPG memilih Filipina sebagai destinasi Peace Tour pertama mereka sejak pandemi COVID-19.

Setelah konferensi pers adalah preview dari “Great Legacy,” sebuah film dokumenter tentang kegiatan perdamaian Ketua Man Hee Lee dari HWPL yang juga membawa perdamaian ke Mindanao. Banyak orang Filipina dan pers hadir dan menunjukkan antusiasme dan dukungan mereka.

Dalam Peace Tour kali ini, IWPG tidak hanya bertemu dengan Sholai Lim, tetapi juga Publicity Ambassadors Erlinda Olivia Tiu dan Elaine Lantud, Branch Manager IWPG Filipina Quezon City Virginia Manuel, Branch Manager Davao del Norte Maria Theresa Timbol, dan Branch Manager Maguindanao Bai Jennah Lumawan dan berbagi berbagai ide dan pengalaman tentang kegiatan perdamaian.

IWPG juga bertemu dengan beberapa pemimpin perempuan Filipina termasuk Myrna Yao, Ketua Federasi Dewan Perempuan Lokal Filipina; Ruby Victorino, Ketua Zonta Club Metropolitan Pasig; dan Alma Uy, Ketua Federasi Perempuan di Kota Tagum, dan berjanji akan melanjutkan kerjasama untuk mencapai perdamaian yang berkelanjutan.

Pada hari terakhir, 7 September, IWPG berkesempatan memperkenalkan IWPG dan DPCW di DPR. IWPG mendesak anggota parlemen untuk memperkenalkan resolusi ke DPR yang mendukung DPCW dan mendukung DPCW di tingkat nasional.

IWPG juga bertemu dengan Perwakilan Maria Carmen Zamora (Davao de Oro) dan Julienne Baronda (Iloilo) secara individu dan mendesak adanya resolusi yang mendukung DPCW.

IWPG juga meminta dukungan untuk DPCW dalam pertemuan dengan Gubernur Davao de Oro, Dorothy Gonzaga, dan Wakil Gubernur, Jamie Tyrone Yooi.

IWPG adalah sebuah LSM internasional dalam status konsultatif khusus dengan Dewan Ekonomi dan Sosial PBB dan terdaftar di bawah Departemen Komunikasi Global dan berusaha untuk mengumpulkan dukungan dari 3,9 miliar perempuan di seluruh dunia untuk mencapai perdamaian yang berkelanjutan.

IWPG bekerja secara aktif dengan 105 cabang yang berlokasi di 132 negara dan 500 organisasi mitra melalui inisiatif perdamaian termasuk kampanye DPCW dan PLTE.

//delegasi(*/tim)

Komentar ANDA?